Gujarat Titans vs Mumbai Indians

Gujarat Titans vs Mumbai Indians

Pertandingan 35 IPL 2023 berakhir baru-baru ini, dan itu menampilkan Gujarat Titans menghancurkan Mumbai Indian.

Memukul lebih dulu, GT mencapai skor 207 untuk 6, yang terbukti menjadi tugas yang tidak bisa diraih MI. Setelah memenangkan lemparan, MI melakukan keputusan strategis dan memilih untuk turun terlebih dahulu. Stadion Narendra Modi telah menyaksikan kemenangan pengejaran berturut-turut, jadi MI juga mengikuti polanya.

Keputusan tersebut juga tampak benar selama powerplay karena MI membatasi GT dengan skor 50/1. Namun, Shubman Gill yang sedang dalam performa bagus berhasil merusak impian MI dengan melakukan 56 run off 34 bola. Gill saat ini bersaing untuk Orange Cap dengan 284 run.

Namun, mengingat kinerja batsman yang terpuji, Gill adalah salah satu pilihan fantasi teratas di seluruh situs taruhan kriket terbaik. Dalam pertandingan di mana pemintal mendominasi permainan, Gill muncul sebagai pencetak gol terbanyak.

Namun, Gill tidak mendapatkan mahakarya yang berdiri sendiri. Setelah kinerja orde menengah yang loyo, orde bawahlah yang menghasilkan kejutan.

David Miller (46 dari 22) dan Abhinav Manohar (42 dari 21) memberikan penyelesaian yang kuat untuk tim. Bahkan Rahul Tewatia mencetak 20 cepat dari hanya 5 bola untuk membantu GT mencapai 207 untuk 6.

Sebagai imbalannya, MI mulai goyah, kehilangan kapten mereka Rohit Sharma di babak kedua. Tim gagal menambah kecepatan saat Ishan Kishan keluar untuk 13 dari 21 bola. Meskipun Cameron Green mencetak 33 dari 26, tim membutuhkan lebih banyak untuk mencapai target besar 208.

Nehal Wadhera menonjol dari yang lain dengan cepat 40 dari 21. Tapi kepahlawanan Nehal hanya bisa membantu MI mencatat kekalahan 55 run di Pertandingan 35. Pertandingan itu benar-benar didominasi oleh pemintal kaki dari kedua tim.

Piyush Chawla membukukan penghitungan 34/2 dalam 4 overs. Di sisi lain, Rashid Khan mengambil 2 untuk 27, dan Noor Ahmad mendapat 3 untuk 37. Secara keseluruhan, GT mengungguli MI di setiap front. Kedua tim memulai dengan lemah dan finis dengan kuat. Namun, tampaknya apa pun yang dilakukan GT dengan buruk, MI melakukannya dengan lebih buruk.

Kemenangan tersebut telah membantu GT mencapai posisi kedua di klasemen dengan 10 poin dalam 7 pertandingan. Di sisi lain, MI sudah memasuki paruh bawah klasemen dengan 6 poin dalam 7 pertandingan. Tim tampaknya dalam masalah besar dengan kurangnya sinergi dan tidak ada pemain individu yang bersinar dalam kompetisi.

Author: Logan Simmons